The Invitation

I want to introduce you to my invitation…. Taraaaa…

Uri Invitation :)

Uri Invitation 🙂

 Hehehe… Inilah dummy undangan yang dikasih sama Anugerah Print kemarin. Dan sekarang lagi on the way buat pengerjaannya sebanyak 500 biji. Semangat ya..

Sedikit cerita tentang undangan… Sedikit atau banyak yaa?? Bodo ah, yang penting saya mau cerita dulu. Dengerin yaaa… Plis dengerin… Pliss… Hehehe

Duluu banget, saya nggak mau bikin undangan hardcover. Pengennya tuh undangan soft cover biasa warna putih, satu lembar art paper yang dilipet jadi 2. Trus ngedesain sendiri dengan gambar nyomot dari internet (www.undangankuunik.com). Hasilnya seperti ini:

Undangan yang katanya Childish ituuu

Undangan yang katanya Childish ituuu

Tapi kata Papa saya, desain itu kayak undangan ulang taun anak umur 5. Terlalu childish. Dueeeng!!!!!

 Yaa Papa, sekarang kan lagi ngetrend desain-desain kayak gini. Lucu, simple dan unik. Kok nggak di-ACC sih? Huhuhuhu.. Uda mau nangis Bombay tuh. Bête sih, males aja gitu bikin undangan hardcover kayak lainnya.

So, saya lari lagi ke mbah Google. Nyari info percetakan undangan di Surabaya. Nemu beberapa yang “saya banget” seperti Vinas, Blooming Days dan UC Project. Dan saya langsung jatuh cinta sama desainnya UC, simple dan unik. Kayak saya… *ngacaditoilet

Setelah melakukan beberapa kali komunikasi via sms dan email, saya nggak jadi ngambil UC. Meski masih masuk budget, kita susah ketemuannya. Saya bisanya cuma hari Minggu, sementara mereka weekend libur. Fiuh… Lagian kalau ketemuannya cuma satu hari, takut aja gitu kalau mau revisi susah. Apalagi kliennya cerewet kayak saya ini… *nyengirkuda

Finally, saya nemu percetakan di Gresik, namanya Anugerah Print. Tempatnya di Jl. Sindujoyo, deket pasar besar dan toko bandeng “Bu Muzanah”. Pertama kali kesana sama adek, si Koci-koci dan ditemui sama istri pemilik toko. Awalnya agak underestimated, bisakah percetakan di Gresik bikin undangan se-amazing yang di Surabaya.. (Aduuh, saya ini anak Gresik cap apa sih)

Etapi ternyata contoh undangannya buanyak lhoo.. Mulai dari soft cover biasa itu sampe hard cover se hard-hardnya.. Maksudnya ada yang bentuk kalender gitu, jadinya tebel deh..

Trus nemu juga undangan yang saya banget, cantik dan lucu. Kayak gini nih…

Contoh Undangan + Hot Printnya itu

Contoh Undangan + Hot Printnya itu

 Tapi warnanya bukan saya banget deh, kata si istri warna nya bisa ganti tapi susah kalau mau di hot print, itu tuh yang untuk daun warna peraknya. Kalau pun mau jatuhnya mahal, nggak sesuai budget. Oke deh, saya semedi dulu aja deh trus baru mutusin jadi atau nggak.

 Minggu depannya saya seret Koko ke Anugerah. Kali ini ditemui langsung sama Mas Syamsul, yang punya Anugerah. Anugerah itu nama anaknya dia #infogakbergunatapipenting

Waktu itu saya njelasin panjang lebar permintaan saya, dan Mas Syamsulnya keliatan bingung. Nih orang banyak amat sih maunya. Sempet eyel-eyelan sih. Hehehe.. Toh, si Koko trus nengahi, mungkin nggak tega ngeliat masnya jadi “korban” saya. Dia bilang dia mau liat dummy nya dulu baru ntar pesen. Mas Syamsul setuju. Dan sekalian bikin ucapan terima kasih untuk souvenirnya.

Saya kasihlah daftar permintaan saya. Secara desain tetep sama kayak contoh sih. Cuma warna baby blue dicovernya itu diganti ungu tua banget, dalemnya warna ungu muda banget tapi fontnya warna ungu tua. Trus nanti ada karikatur saya dan Koko. Trus blablabla.. Daftar saya masih panjang lhooo… Saya yakin masnya ngurut dada dan garuk-garuk kepala *wink

Untuk mempermudah kerjaan Mas Syamsul, saya kasih hasil desain saya ke dia. Jadi dia nggak perlu nulis kata-kata di undangan lagi karena uda ada.

After the dummy is done, saya mikir cute juga hasilnya.. Meskipun dalam hati kecil saya masih ngomong “this is not your invitation style”. Dan ada satu hal lagi yang sebenernya bikin bête, kertas concorde sebagai dasar undangannya nggak bisa kalau dibikin warna abu-abu, bisanya putih atau krem. Dua-duanya nggak match sama tema kewongan saya yang silver purple ini. Saya pilih putih aja, biar nggak terlalu jauh sama temanya.

Dan Papa Mama saya approve.

Jadilah…

Nah, pas selese transaksi, Mas Syamsul baru bilang kalo diantara customernya cuma saya yang punya banyak ide untuk undangan dan memasukkan personal preference saya kesana. Biasanya para pembeli dia itu nggak mau pusing sama detail, pokoknya terima jadi aja sesuai contoh undangan. Beres. Itu artinya saya cerewet ya mas ya? *tersenyummalusambilketipketip

Dan adek saya pun komentar, kemarin dia liat ada mbak-mbak pesen undangan dengan cara milih contoh undangan yang dia suka, nulis di formulir tentang informasi apa aja yang perlu ditampilkan dan langsung bayar down paymentnya. Tanpa ada drama kayak undangan kakaknya.. Hohoho….

Terlepas dari segala drama yang terjadi, saya kasih 10 jempol buat Mas Syamsul, buat kesabaran dan diskonannya. *clapclapclap

The drama queen,

reANNfi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s