emdee skincare

Image

emdee cosmetics

As i promised, i want to gave you a review about emdee clinic skin care. Ini adalah perkenalan pertama saya dengan produk2 keluaran klinik, biasanya sih cukup pakai produk yand dijual dipasaran. Karena produk dokter itu selain mehong, saya juga takut efeknya yang (konon) bikin kecanduan. Males banget deh,, kan mending kecanduan mie pangsit. Hehehehe…

Kenapa juga saya milih emdee, bukan erha, natasha atau miracle? It’s just gambling πŸ™‚
Ketika kantor ngadain acara, salah satu sponsornya itu emdee. Mereka bagi-bagi sampling cleansing lotion dan toner. Ya namanya gretongan, pasti maulah. Hahaha… Tapi saya kebablasan juga beli sunblock mereka, secara di rumah udah habis.

Setelah trial, lumayanlah.. Nggak bikin kulit breakout juga, no jerawat dan merah2. Oke sip! Mari kita mencoba produk-produk lainnya.

Sama dokternya saya dikasih produk whitening, karena nggak ada masalah jerawat dan kulit berminyak. Daftar produknya:
Ultra White Cleansing Water
Ultra White Gentle Wash
Ultra White Cleansing Toner
Triple AHA Serum
Krim HCLK (untuk pagi/siang)
Krim RHF 2 (untuk malam)
Sunscreen SPF 15

Cara pakainya:
>>pagi/siang: face wash > toner > serum > kirim hclk > sunscreen
>>malam: cleansing water > face wash > toner > serum > krim rhf

Hasilnya:
2 hari pertama > nothing happened.
hari ketiga > mulai nggelodoki atau ngelupas di beberapa titik wajah.

hari ke 3 – 7 > pengelupasannya mulai merata. Tapi yang paling kelihatan ya di cuping hidung dan sekeliling bibir. kulit Wajah juga semakin mengering dan terasa gatal. Yang dicuping itu berasa perih kalau dipegang (sampai bersyukur saya nggak sampai kena flu. Nggak bisa bayangin deh, udah ngelupas kena pilek lagi. Idung ancur dong!!) Trus yang dipinggir bibir itu, kulit kayak ketarik banget sampai nggak bisa mangap lebar atau ketawa ngakak. Nyeri.

Menderita deh saya. Mana di hari ke-5 itu ada acara buka puasa bersama di keluarga besar Surabaya. Biasanya saya yang camerawhore alias banci eksis, cuma bisa diem dan mojok nggak mau kena potret T_T

hari ke-7 dan seterusnya > gatalnya merambat ke kepala!! Yah, udah muka ancur, kepala gatal2. Tangan inipun udah gatel pengen ngegaruk semua muka. Jadi harus nahan-nahan, nggak mau juga muka saya kegaruk2, takut ngerusak kulit. karena udah sensitif.

Nah, sama dokternya dulu pernah dikasih saran, kalau kulit udah mulai mengelupas mending diolesi masker. Sudah saya turutin dengan pakai sleeping pack skin food. Lumayan mengurangi kelupasan kulit dan merah-merahnya. Tapi nggak bisa ngurangin gatalnya!!!! *panik mode on*

dan akhirnya dihari ke-10, dengan segala macam penderitaan diatas saya mutusin menyerah. Berhenti aja deh. Nggak sanggup saya buat nerusin *ndelosor*

Kata orang-orang yang pengalaman ke dokter kulit, ya emang begitu reaksinya. Trus kalau kita merasa ada problem di wajah bisa konsul ke dokternya. Biasanya nanti diganti krimnya. Karena ada kemungkinan pemberian krim pertama ternyata terlalu keras di kulit sehingga harus diganti dengan krim yang dosisnya lebih rendah.

Sebenarnya sih saya ada jadwal konsultasi di hari ke-14. Sudah disms dan ditelpon sama mbak adminnya untuk ngingetin. Tapi saya mutusin kabur aja. Hehehe.. Udah nggak betah, meski nanti krimnya bakal diganti sama bu dokter, tapi saya takut efeknya akan tetep sama. Males deeeeh…

Lagian karena melihat “penderitaan” saya, my hubby nyuruh berhenti aja pakai krim dokter. Soalnya selama perawatan itu bawaan saya kan pengen garuk-garuk kepala terus, lha kata dia ngalah-ngalahin monyet πŸ™‚ Trus dia juga horor ngeliat kulit muka saya yang terus ngelupas. hehe

Etapi, ada sisi positifnya lho, si komedo nggak muncul satupun dikulit selama perawatan. Kok bisa ya? Apa karena krim-krim tersebut mengelupas dan mengikis kulit kita setiap hari jadi nggak ada kotoran yang mengendap termasuk komedo? Ya nggak tau juga sih. *don’t offend*

Pokoknya saya udah kapok nyoba-nyoba perawatan dokter lagi.For me beauty is NO PAIN. jadi kalau menyakitkan meski hasilnya nanti jadiΒ  kulit semulus porselain saya OGAH! Mending segini-gini aja, asal bersih pasti keliatan cantik #eaaaaa

eniwei, krim-krim itu masih saya simpan sih sebagai pengingat. Ha!
Dan karena eikeh tipenya cewek yang nggak mau rugi, pembersih, toner, serum dan sunscreennya masih dipakai. Karena termasuk produk yang dijual bebas sama emdee, penggunaan produk-produk sans duo krim itu nggak bikin kulit bereaksi termasuk dikulit saya.

kesimpulannya: saya mau balik ke hadalabo. hihihi..

Image

emdee toner & cleansing water

Image

Krim pagi & malam

*note: yang gentle wash lupa nggak kefoto individually πŸ™‚

love,

reANNfi

Advertisements

4 thoughts on “emdee skincare

    • Hai yunisa,,
      Pas di emdee itu aslinya aku habis sekitar 560ribuan untuk satu paketnya tapi dapat diskon jadi 480ribu πŸ™‚
      Me too.. awalnya aku sih pede aja nyobain, pikirku separah apa sih pengelupasan kulitnya.. Ternyata aku nggak betah.. Hehehehe….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s