One day off to Pacet

Dipikir-pikir, sejak menikah saya nggak pernah sama sekali pergi liburan keluar kota. Hah!! Bukan apa-apa, si Koko ternyata bukan tipe orang yang senang jalan-jalan. Hehehehe.. Jadilah kita jarang kemana-mana. Di tanggal merah terakhir ini pas mauludan kita (saya, orang tua dan adik) diajak tante sama oom pergi ke Pacet. Awal saya nggak mau karena kalau pergi bakal “menghancurkan” holiday plan: masak ayam goreng korea, nyuci baju dan belanja kebutuhan pribadi. Jadi tante saya ngabarinya mendadak, berangkat jam 8 jam enamnya baru nelpon buat ngajak pergi. Oh My.. Tapi ya daripada saya di rumah sendirian (si Koko masih ada kerjaan) mending ikutan lah.. Lagian udah lama nggak jalan-jalan.
Let’s go…

Selama perjalanan si tante agak bete gara-gara banyak banget kendaraan dan traffic light. Bikin macet. Namun sampainya di Pacet, kita amazed banget… Banyak wow-nya! Secara kita termasuk orang “kota” yang terbiasa ngeliatin gedung-gedung. Begitu liat sawah dan hijau-hijauan yang lain langsung deh kayak rapunzel yang nggak pernah kemana-mana gitu. Mengongo terus… hehehehehe…

Pacet itu termasuk dalam wilayah Kabupaten Mojokerto. Letaknya di lereng utara Gunung Welirang (Gunungnya cantik lhoo, puncaknya tertutup sama kabut) dan 600 meter di atas permukaan laut. So, ostomatis tempatnya sejuk, dingin dan banyak sawah plus kebun!! Pacet ini sudah terkenal sebagai tempat wisata sejak jaman Majapahit lhoo.. Berarti vintage banget ya.. Hehehehe… Rencananya kita mau mengunjungi Wana Wisata Pacet di daerah Padusan yang ada pemandian air panasnya.. Dan dalam perjalanan kesana kita sempat berhenti buat beli pentol bakar.. Rupanya perjalanan yang memakan waktu 3jam itu bikin kita lapar. Padahal di mobil juga sudah cemal cemil krupuk dan kripik kentang, tapi tetep aja mereka terlalu “ringan” sebagai ganjalan perut. Hehe.. Di salah satu lereng itu ternyata ada jejeran pedagang sate pentol bakar dan semuanya seragam. Pedagangnya menggunakan etalase mini yang dipasang diatas sepeda motor. Dietalase ada 3 jenis sate: pentol, jamur dan tahu. Kita bisa milih mau sate pentol aja atau dicampur dengan jamur dan tahu. Nanti satenya dibakar diatas arang trus kalau sudah agak gosong diangkat dan dilumuri saus kacang plus kecap dan sambal. 1 porsi terdiri dari 10 tusuk dan dibarter dengan uang 5 ribu rupiah saja.  Yummy and cheap!!
Image

Image
Karena lapar dan kepo.. Saya sama si Koci-koci sampai beli tiga kali di penjual yang berbeda. Hehehe.. Kita sih mikirnya sama aja mau beli dimana. Pertama kita beli di pedagang yang paling ujung. Trus beli di sebelahnya trus sebelahnya lagi *wink.. Tapi ternyata e ternyata rasanya beda lho. Yang pertama kali kita beli jauuh lebih enak saus kacangnya daripada yang lain. Hahaha.. Nice try lah.. Selain sate pentol bakar, di sana juga ada pedagang otak-otak tenggiri dan pisang goreng. Semuanya dijual dengan harga 5ribu rupiah perporsi. Kalap deh.. Otak-otak tenggirinya digoreng dan disajikan dengan saus tomat. Saya skip penggunaan sausnya dan lebih memilih dicocolkan di saus sate pentol (enak banget..) atau dimakan begitu saja tanpa saus. Kalau pisang gorengnya.. Overall enak, balutan tepungnya renyah. Trus diatasnya dikasih toping gula palem, meises dan keju parut. Moment “zonk”nya terletak di potongan pisang yang terlalu tipis. Ini mah niat jualan pisang goreng atau tepung goreng yak??

Setengah kenyang kita berangkat ke Padusan. Wuik, untuk masuk ke Wana Wisatanya aja sudah banyak mobil antri! Dan disini kita diharuskan bayar tiket masuk Rp.12.500 untuk dewasa dan Rp.10.000  untuk anak-anak plus tiket parkir mobil Rp.2.500.. Banyak banget ya…

Selama menunggu antrian masuk, mata saya jelalatan kemana-mana. Hasil dari eye-survey ini adalah villa Nabila. Tempatnya kayaknya masih baru dibangun makanya terlihat bersih dan bagus. Trus pengelolanya juga menawarkan fasilitas yang oke punya, ada meeting room, outbond, rafting dll. Cocok buat office gathering atau cuma berhoneymoon ria (cieee.. yang belum honeymoon,, nggarep banget kayaknya). Bisa jadi referensi tempat menginap ini…

Image

Image

Finally, kita bisa masuk ke wana wisatanya.. Ohlala, pengunjungnya buanyak banget.. Kita sampai kesulitan dapat tempat parkir. Disepanjang jalan menuju pemandian air panas ada banyak toko-toko yang jualan buah-buahan dan jamur yang dipanen dari daerah sekitar situ. Mata langsung hijau lihat buah beraneka macam… Sabar-sabar.. belanjanya pas pulangnya aja ya.. jangan sekarang *wink

eng eng.. Jadi sebelum pintu masuk kolam pemandian air panas ada halaman yang luas dimana orang-orang bisa menggelar tikar dan dagangan.. hehehe.. bukaaan, yang digelar itu makanan. Yohooo!!!! Lama banget nggak main piknik-piknikan bareng keluarga.
Image
Kita juga ikutan menggelar bawaan kita. Ternyata para tante sudah nyiapin bawaan dari rumah lhoo.. Cuma keluarga saya aja yang datang dengan tangan kosong. Wuakakak.. Ada nasi, tumis kikil, udang goreng, nugget, tahu bakso, bihun goreng dan sambal yang siap kita nikmati. Setelah makan kita masuk ke kolam pemandian air panas. Ternyata untuk masuk kolam kita mesti bayar tiket lagi lhoo.. Untuk dewasa 10ribu yang anak-anak dibanderol 7.500..

Didalam.. Rame banget. Disana ada beberapa kolam, selain berisi air panas belerang ada juga kolam air dingin. Semuanya full sesak orang-orang. Akhirnya saya cuma bisa “kecek-kecek” (haduh, itu apa ya nama bahasa indonesia. Pokoknya nyelup-nyelupin kaki di air itu) di pinggir kolam air panas. Airnya ternyata nggak terlalu panas kok, cuma hangat-hangat kuku. Air yang panas tersebut mengandung belerang yang katanya mampu menyembuhkan penyakit kulit.  Saya aja yang punya luka dikaki langsung berasa perih begitu masuk ke air. Sementara Koci-koci mengaku gatal-gatal dikakinya hilang! Makanya orang-orang pada berebutan masuk kedalam. Biar sembuh pastinya..
Image

Image

Image

Image

Image
Sekitar 4jaman kita berlama-lama disana. Menjelang sore, kita pulang. Sebelum pulang, tentu dong niat belanja saya nggak hilang. Kebanyakan yang dijual disana buah-buahan. dan murah meriah. Untuk pisang kita dapat harga 25ribu untuk 2 tandan pisang besar. Trus apukat mentega cuma 13ribu perkilo. Buah naga merahnya juga segar-segar. Du du du du…. Kalap lah saya dan Mama.

Diperjalanan pulang kita ada cerita sendiri. Karena mau menghindari macet di Krian kita lewat Mojokerto kota. Hasilnya kita tersesat di Sidoarjo. Wuaaa… Tapi lumayan lah jadi tahu sebagian kecil Sidoarjo.

This is a nice trip.. Meski tidak direncanakan dan mendadak, it was awesome and refreshing. Saya butuh liburan seperti ini biar nggak mampet otaknya *wink.. You will need it too..

warm regards,

reANNfi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s