Vendor-vendor di Pernikahanku

Sekarang saya mau bagi-bagi info tentang vendor-vendor yang saya pakai di pernikahan saya April kemarin. FYI, saya tinggal di Gresik, jadi kayaknya lebih bermanfaat buat yang tinggal di sekitar sana. hehehe..

Sejak awal, saya (dan keluarga) sudah punya prinsip. Nggak perlu menggelar pesta pernikahan yang mewah. Karena saya juga bukan berasal dari keluarga yang punya budgetnya berlebih untuk acara seperti ini. Dan juga karena saya dan suami bener-bener mulai dari bawah. Jadi mending duitnya dialokasikan untuk yang lain.

Rangkaian acara pernikahan hanya meliputi akad nikah dan resepsi. Hah! So simple. Sebenernya Papa saya lebih pengen akad dan walimah. Tapi kalau adatnya Gresik Acara Walimah Pernikahan itu tamunya bapak-bapak doang. Lha temen saya banyak yang perempuan, saya juga pengen mereka datang keacara saya dong. makanya Papa ngalah nggak pakai walimahan. Tengkyu Pa..

Nggak ada acara pengajian karena Mama (saya) lebih pengen SAYA SENDIRI yang ngaji kalau bisa khatam Al-Quran. Alasannya saya yang menikah bukan orang lain. Glek! Alhamdulillah, saya bisa khatam dalam tiga bulan 🙂 Maunya juga belajar tentang pernikahan di Masjid Al-Falah Surabaya, sayang waktunya itu yang nggak ada (atau emang nggak mau nyempetin 😦 )

Yup.. Yup… So, here’s the list:

1. Wedding Service
Saya survei di beberapa tempat: antara lain
a. Sanggar Kusuma Ayu > milik Bu Endang ini terkenal banget di Gresik sejak jaman baheula. Menurut saya makeupnya bagus, dan njawani banget..

b. Sanggar Pertiwi > tempatnya dulu di Tlogobendung sekarang pindah. Harganya lumayan sih, saya dulu ditawari 17juta untuk baju pengantin dan bala kurawanya, foto, dekorasi dan entertainment. Dan itu saya dapat BAJU BARU lhoo.. Makeupnya cukup bagus tapi agaaaak *maaf* norak. Maaf ya mbak 😦

c. Jehan > WO yang ada di kawasan Gresik Kota Baru. Tempat ini ngehits banget beberapa tahun belakangan karena makeup bagus dan minimalis, bajunya juga bagus banget. Cuma saya nggak suka dekornya terlalu megah karena ntar bikin orang perhatian ke dekornya bukan pengantinnya. Hahahahaha… Dan harganya diatas budget 😦

d. Metropolitan Salon > Nama pemiliknya Bu Aisyah. Salon ini dulu langganan saya pas SD untuk potong rambut dan make-up kalau saya mejeng pas jadi mayoret drum band sekolah. Makeupnya halus secara dia asistennya Bu Endang. Dan suaminya dia ada hubungan kekerabatan sama papa saya.

Dari beberapa pilihan diatas, kami mutusin pakai Metropolitan (selanjunya disingkat Metro). Apalagi saya juga dapat harga yang okeh banget, cuma 11juta! Ini mah harga kekerabatan, ketetanggaan dan kelamaan hubungan. Alah.

Paket ini meliputi busana pengantin laki-laki dan wanita untuk akad dan resepsi, busana 2 ayah dan 2 saudara laki2, dekorasi tempat, photographer & video, MC dan hiburan.

(+)
Dekornya bagus dan nggak berlebihan, sesuai ekspektasi lah ya.. Semua bunga untuk dekor juga bunga asli. Jadi harum 🙂
Makeup oke, halus. Untuk among pun juga cukup bagus. Rata-rata bilang puas dengan hasilnya, termasuk ibu mertua yang  biasanya cukup kritis juga ngakuin kok. Dan hampir semua pangling lihat saya. Ya secara saya jarang makeup sih, jadi ya sekalinya didendongin berat ya pada pangling 🙂

(-)
Lem bulu mata palsunya palsuuu. hahaha… Pas akad nikah itu saya berurai air mata, hasilnya bulu matanya lepas! dan nggak bisa nempel lagi dengan sempurna di jam-jam berikutnya. Aaaaarggg!!!!
Jilbab style nya nggak oke menurut saya. Sebelumnya saya udah briefing saya nggak mau dikasih bunga-bunga banyak di kepala. Maunya minimalis kayak trend dimajalah belakangan ini. Tapi malah kebanyakan… Deuh, kelihatan norak deh.. Tapi adek saya bilang, udah mbak nggak papa, namanya juga nikah. Jadi harus lebih “keliatan”… Tidaaaak!!!!
Dan yang menambah kebetean, jam akad dan resepsi cuma beda 2 jam. Dan Bu Aisyah (perias) kayaknya nggak mau ambil resiko head pieces resepsinya nggak bisa terpasang sesuai waktunya. Jadi style antara akad dan resepsinya sama! Padahal saya maunya beda, yang akad lebih minimalis jadi matching sama busananya. Kan pas akad bajunya gamis minimalis. Aduh, bikin manyun dah..
Tempat angpaonya jadul banget dan keliatan kotor. Hahaha! Akhirnya sama sepupu saya dipinjemin tempat angpao dari kenalannya yang punya salon. Alhamdulillah..

>> Untuk foto & video, Metro pakai Arie Photography. Hasilnya cukup bagus meski arahan gayanya agak norak (untuk standard saya siiih *wink) Dan videonya juga cheesy banget. Hahahaha… sampai malu-malu sendiri liatnya. Mana background musicnya Shalawatan lagi. Padahal pengennya pakai lagu Super Junior yang – Marry U (pengantin banyak maunya). Orangnya nggak konfirm2 sih kalau videonya udah jadi… Hehehe.. Pengerjaannya sendiri cukup cepet kok, 2 minggu jadi. Saya dapat 1 album foto ukuran besar, DVD Rekaman Acara, Foto ukuran 15 R, sama CD kompilasi foto (ya iyalah masak CD lagu :p)

overall saya kasih 8/10

>> Metropolitan Salon
Jl. Pahlawan Gresik
031-70300258 (Bu Aisyah)

2. Venue
Untuk tempat pernikahan baik akad maupun resepsi, saya nggak punya pilihan selain Masjid Agung Gresik di Jl. Wahidin Sudirohusodo. Sementara orang tua saya masih nglirik-nglirik tempat lain kayak Gedung Nasional Indonesia atau Masjid Nurul Jannah. Wisma Ahmad Yani sudah kami coret dari daftar karena meski tempatnya sangat strategis bagi tamu-tamu dari Surabaya, tapi charge harga mencapai 7juta 😦 Big No-no

Akhirnya Masjid Agung lah yang jadi pilihan, alasan:
Budget mencukupi. Total 4,2juta rupiah. Sudah plus tambahan kursi 100 buah.
Tempatnya cukup strategis. 5 menit dari rumah saya. Dan cukup mudah diakses dari luar kota.
Tempat parkir lumayan luas.
Sebenernya mau akad di Masjid dan resepsinya di Aula. Tapi salah satu Budheku keberatan karena masjidnya ada di lantai atas, beliau pengen lihat akad dan kursi roda membuatnya kesulitan mengakses. Jadi dua-duanya bertempat di Aula Masjid

Satu hal yang saya nggak suka dari Masjid Agung adalaaah… mereka tanpa izin memberi nomer telepon rumah ke vendor grup sholawatan. Hmmm…

>> Masjid Agung Gresik
Jl. Wahidin Sudirohusodo

Score: 8.5/10

3. Katering
Meski di Gresik ada beberapa katering ternama seperti AA dan Nitani, saya dan ortu sepakat menggunakan jasa Atiek Katering di Jl. Made Dadi 22 Lamongan. Jaraknya cuma satu jam perjalanan dari rumah, jadi nggak masalah. Lagipula Atiek cukup sering melayani acara pernikahan di Gresik. Ortu sudah seneng sama rasa masakannya. Kami memilih Paket Harga 26ribu, dengan menu meliputi:
Nasi Putih
Nasi Goreng
Sate Ayam
Ayam Kanton
Sup Ayam, Jamur, Sosis
Sup Merah
Bistik Lidah
Udang Tempura
Cap Cay Putih
Es Buah
Es Manado
Es Puter
Jus Jambu
Air Mineral
Menu Gubuk: Soto Kikil, Siomay, Tahu Campur, Kebab

Ada satu menu gubuk tambahan Nasi Krawu Bu Zaenab. Sengaja kita nggak pesan dari Atiek karena nggak mau gambling rasanya. Hehehe..

Saya dan Koko nggak sempet incip-incip semuanya. Secara 2 jam kita dipajang di pelaminan. Nggak bisa kemana2. Tapi untunglah sisanya buanyak jadi bisa dibawa pulang. Yippie!!!!

Berdasar komen para tamu saya kasih nilai 8/10

>> Atiek Catering
Jl. Made Dadi 32, Lamongan
(0322) 321779 – 085232369999

4. Souvenir
Ada artikelnya di sini. Sempet ada miskom antara saya dan pihak vendornya. Tapi saya suka produknya sih, tas jinjing kecil dari blacu dan batik. Not bad..

Point: 7.5/10

http://jiroweddingcraft.com

5. Undangan
Mas Syamsulnya sabar banget ngadepin klien. Koleksi undangan contohnya juga banyak, meski rata-rata bling2 🙂
Bisa dibaca di sini
Score: 8/10
>> Anugrah Print
Jl. Sindujoyo (Belakang Pasar Gresik)

6. Baju Akad
Baju resepsi udah nyewa. Pengen deh punya baju akad sendiri.. Terinspirasi dari salah satu busana Lady Diana dan gaun pernikahan Camilla Parker Bowles dengan Pangeran Charles. Jadi bentuknya bukan kebaya, melainkan gaun gamis panjang pakai ada payetnya 🙂

Jahitnya di salah dua penjahit langganan. Nah, disini ada dramanya nih, you know what bajunya baru siap untuk difitting hari Sabtu tanggal 06 April 2013 jam 12 siang! Dan nikahan saya berlangsung besok kan? Ckckck.. Uda panik mode on takut nggak jadi. Saya sudah agak desperate, jadi minta bu Aisyah (perias) untuk nyiapin baju akad kebaya sebagai cadangan. Tapi Alhamdulillah, bisa selesai dan diambil jam delapan malam!

As usual, hasilnya cukup bagus.

Score: 8/10

7. Cincin Kawin
Untuk yang satu ini saya agak serakah.. Saya punya DUA! Hahahaha… Yang satu terbuat dari emas yang lain dari logam biasa. Gara-garanya, si Koko kan secara agama nggak bisa pakai emas, sementara saya pengen banget pakai emas. Biar sama-sama seneng, dibuatlah dua pasang cincin.

a. Cincin emas
Sama Mama Mertua yang udah “khatam” Pasar Atom, kita (saya dan Koko) disuruh beli cincin emas di Pasar Atom. Ada dua toko yang emasnya terkenal bagus yaitu Sumber Mulia (sorry kalau namanya salah) dan Artisty. Pertamanya saya pergi ke Sumber, eee lha kok penjaga tokonya judes-judes. Malesnya..

Saya pun langsung pindah ke Artisty. Untung disini penjaga lebih ramah dan sabar.. Kalau nggak ya kita tinggal lagi. Hehehe.. Pas disuruh milih model, kitanya bingung.  Lebih tepatnya saya yang bingung, abis model cincinya banyak dan lucu2… Jadi pengen semua!!! Hehehe.. Ketika itu ada pasangan lain yang sedang mengambil cincin kawin pesanan mereka. Saya lirik-lirik, kok guweh bangeet.. Simple. So, i decided to use that model too.. Hahaha.. Gak kreatip sih, tapi saya udah “capek” milih-milih ..

b. Cincin Logam
Belinya di Graha Platino. Harganya kalau beli satu 250ribu tapi kalau beli sepasang jadinya 450ribu. Lumayan, hemat 50rb. Dan sebenernya dikasih voucher buat nyuci cincinya, tapi lupa naruh dimana 🙂

Graha Platino
Jl. Dr. Soetomo No. 43
Surabaya
No. telp: 568.3000

8. Baju Among Tamu
Among Tamu itu sebutan untuk panitia bagian penyambutan tamu yang berdiri bebaris di jalan menuju dan setelah pelaminan. Biasanya sih terdiri dari pasangan suami istri yang termasuk kerabat dekat. Dan bajunya biasanya pakai brokat untuk yang wanita, tapi kali ini Mama saya nggak mau. Secara beliau juga udah bosan dengan koleksi brokat among tamunya. Hehehe.. Beliau mutusin beli kain yang bukan brokat pokoknya. Setelah muter2 JMP, kita nemu satu toko yang ngejual kain untuk kebaya plus bawahannya. Harganya 85ribu/stel. Untuk bapak2 dibelikan kain yang sama dengan bawahan si ibu untuk dijahit model kemeja. Bawahannya pakai celana kain hitam. Jadi sekalian dibikin oleh-oleh tanda terima kasih gitu.. Total nominalnya Rp. 125.000/pasang.

Toko Hasil
Jembatan Merah Plaza Lantai 1
dari pintu masuk utama di depan Jalan lurus, nanti nemu eskalator kedua, naik kelantai satu. Lurus aja, ntar ketemu kok..

Apalagi ya yang perlu dibagi? Kayaknya udah sih, segitu aja.. Semoga bisa membantu 🙂

Ini nih, saya bagi fotonya…

Masjid Agung Gresik

Masjid Agung Gresik

Dekorasi Pernikahan - Gray & Purple

Dekorasi Pernikahan – Gray & Purple

Para Among Tamu

Para Among Tamu

Penganten Pas Akad Nikah

Penganten Pas Akad Nikah

Bulu Mata yg "Lepas"

Bulu Mata yg “Lepas”

update (18 Juni 2015): Di kolom komen ada yang komen pengen liat baju akadku secara keseluruhan. Deuh, jadi malu *ketip ketip* Karena pada dasarnya bajunya nggak terlalu sitimewa eh istimewa. Malah agak nyesel belakangan kalo liat bahan kainnya. Hehehe…

Tapi ya sudahlah, udah kejadian juga. Ha!

Ini ya saya lampirkan foto bajunya.. Maapkeun telat banget (sebulan lebih) uploadnya, biasaa my laziness is killing me..

My Dress 1My Dress 2

My Dress 3love,

reANNfi

Advertisements

(DIY) Ballpoint Fancy

Kalau ada buku tamu pasti ada pulpennya dong. Dan untuk menyamakan tema, saya dan Koci-koci juga bikin sendiri pulpen lucunya. Nggak heboh-heboh amat sih… Simple tapi unyu.. Alah..

Bahan:
Pulpen warna hitam ZA Penciltic (beli di Gramedia)
Lem putih (beli di Toko kerajinan, kalau di Gresik beli di Toko La Tansa, Jl. Gubernur Suryo)
Bulu-bulu (beli di toko Meme, depan Pasar Kapasan Surabaya)
Pita (beli di toko jahit, kalau saya minta punyanya mama ^_^)
Gunting
Korek api untuk membakar ujung pita biar seratnya nggak “keluar-keluar”

Image

Image

Cara membuat:

  1. Olesi seluruh permukaan pulpen dengan lem putih supaya pitanya bisa nempel.
  2. Lilit pulpen dengan pita. Hati-hati ya…
  3. Sebelum lilitan pita sampai diujung pulpen, pasang dulu bulu-bulunya.
  4. Tutup dengan pita lagi. Gunting dan rapikan.
  5. Lakukan juga untuk tutup.

Image

Jadilah,,,

Image

Image

love,

reANNfi

(DIY) Wedding Guest Book

I’m not a creative person. But when it comes to my special moment, i would like to put a little touch of mine.. ceileeee…

Jadi pas nikah kemarin itu, saya iseng-iseng aja pengen bikin buku tamu nikah. Saya nggak mau beli jadi karena kalau dipasaran itu warnanya kita nggak bisa milih. Saya maunya silver – ungu, tapi kebanyakan orang jual buku yang warna ungu itu ada semburan emasnya. So no-no-no…

Sekarang saya mau nge-share cara pembuatannya… Btw, pembuatannya dibantu my sist sih, si Koci-koci. Secara tangan saya kurang ahli di bidang “pertukangan”. Biasanya kalo mau bikin sesuatu, saya bagian ide dan nyediain bahannya Koci-koci yang “mengeksekusinya” 🙂

Bahan:
Kertas karton duplex
Lem putih
Gunting/cutter
Penggaris
Pensil
Kertas Fancy (saya belinya di maypaper) tipe isis warna silver dan hera purple
Kertas Concorde ukuran A4 berat 90g (untuk isi buku, bisa dibeli di TB Gramedia)
Kertas Kalkir

Cara Membuat:
Cover:
Ukur kertas karton sesuai dengan keinginan tampilan, kalau saya seukuran kerta A4. Potong sesuai ukuran. Buat dua kali untuk cover depan dan belakang.
Ukur juga kertas isis untuk pelapis covernya, lebihkan sekitar 5 cm di masing-masing sisi untuk tempat pengeleman.
Rekatkan kertas isis ke kertas duplexnya. Harus rapi ya ^_^
Untuk pigura: saya potong kertas duplex 13 cm x 13 cm (2x, untuk alas dan jendela). Di bagian jendelanya, saya lubangi sesuai ukuran gambar. Trus tinggal ditempel deh..

Image

Image

Image

Image

Isi:
Saya bikin template di program corel draw. Yang simple aja sih, karena sebenernya saya nggak jago-jago amat ngedesain. Trus dicetak di kertas concorde

Image

Untuk second covernya, saya bikin puisi (iihiiiy…) trus dibentuk kayak lingkaran itu pake corel juga. Dicetak di kertas kalkir di tempat saya pesan undangan, Anugerah Print. Harga cetaknya 7rb/lembar.

Image

Trus bukunya disusun deh, cover depan – second cover – isi sebanyak 25 lembar – back cover. Baru dijilid di tempat fotokopian. Saya milih jilid spiral di Fotokopi Super di Jl. Dr. Sutomo, Gresik. Saya lupa harganya, mungkin sekitar 7rb – 15rb perbuku. Hehehe.. Jauh amat perbandingannya.

Image

et Voila,

Image

Image

Not a great one, but i love it ^_^

love,

reANNfi

The Invitation

I want to introduce you to my invitation…. Taraaaa…

Uri Invitation :)

Uri Invitation 🙂

 Hehehe… Inilah dummy undangan yang dikasih sama Anugerah Print kemarin. Dan sekarang lagi on the way buat pengerjaannya sebanyak 500 biji. Semangat ya..

Sedikit cerita tentang undangan… Sedikit atau banyak yaa?? Bodo ah, yang penting saya mau cerita dulu. Dengerin yaaa… Plis dengerin… Pliss… Hehehe

Duluu banget, saya nggak mau bikin undangan hardcover. Pengennya tuh undangan soft cover biasa warna putih, satu lembar art paper yang dilipet jadi 2. Trus ngedesain sendiri dengan gambar nyomot dari internet (www.undangankuunik.com). Hasilnya seperti ini:

Undangan yang katanya Childish ituuu

Undangan yang katanya Childish ituuu

Tapi kata Papa saya, desain itu kayak undangan ulang taun anak umur 5. Terlalu childish. Dueeeng!!!!!

 Yaa Papa, sekarang kan lagi ngetrend desain-desain kayak gini. Lucu, simple dan unik. Kok nggak di-ACC sih? Huhuhuhu.. Uda mau nangis Bombay tuh. Bête sih, males aja gitu bikin undangan hardcover kayak lainnya.

So, saya lari lagi ke mbah Google. Nyari info percetakan undangan di Surabaya. Nemu beberapa yang “saya banget” seperti Vinas, Blooming Days dan UC Project. Dan saya langsung jatuh cinta sama desainnya UC, simple dan unik. Kayak saya… *ngacaditoilet

Setelah melakukan beberapa kali komunikasi via sms dan email, saya nggak jadi ngambil UC. Meski masih masuk budget, kita susah ketemuannya. Saya bisanya cuma hari Minggu, sementara mereka weekend libur. Fiuh… Lagian kalau ketemuannya cuma satu hari, takut aja gitu kalau mau revisi susah. Apalagi kliennya cerewet kayak saya ini… *nyengirkuda

Finally, saya nemu percetakan di Gresik, namanya Anugerah Print. Tempatnya di Jl. Sindujoyo, deket pasar besar dan toko bandeng “Bu Muzanah”. Pertama kali kesana sama adek, si Koci-koci dan ditemui sama istri pemilik toko. Awalnya agak underestimated, bisakah percetakan di Gresik bikin undangan se-amazing yang di Surabaya.. (Aduuh, saya ini anak Gresik cap apa sih)

Etapi ternyata contoh undangannya buanyak lhoo.. Mulai dari soft cover biasa itu sampe hard cover se hard-hardnya.. Maksudnya ada yang bentuk kalender gitu, jadinya tebel deh..

Trus nemu juga undangan yang saya banget, cantik dan lucu. Kayak gini nih…

Contoh Undangan + Hot Printnya itu

Contoh Undangan + Hot Printnya itu

 Tapi warnanya bukan saya banget deh, kata si istri warna nya bisa ganti tapi susah kalau mau di hot print, itu tuh yang untuk daun warna peraknya. Kalau pun mau jatuhnya mahal, nggak sesuai budget. Oke deh, saya semedi dulu aja deh trus baru mutusin jadi atau nggak.

 Minggu depannya saya seret Koko ke Anugerah. Kali ini ditemui langsung sama Mas Syamsul, yang punya Anugerah. Anugerah itu nama anaknya dia #infogakbergunatapipenting

Waktu itu saya njelasin panjang lebar permintaan saya, dan Mas Syamsulnya keliatan bingung. Nih orang banyak amat sih maunya. Sempet eyel-eyelan sih. Hehehe.. Toh, si Koko trus nengahi, mungkin nggak tega ngeliat masnya jadi “korban” saya. Dia bilang dia mau liat dummy nya dulu baru ntar pesen. Mas Syamsul setuju. Dan sekalian bikin ucapan terima kasih untuk souvenirnya.

Saya kasihlah daftar permintaan saya. Secara desain tetep sama kayak contoh sih. Cuma warna baby blue dicovernya itu diganti ungu tua banget, dalemnya warna ungu muda banget tapi fontnya warna ungu tua. Trus nanti ada karikatur saya dan Koko. Trus blablabla.. Daftar saya masih panjang lhooo… Saya yakin masnya ngurut dada dan garuk-garuk kepala *wink

Untuk mempermudah kerjaan Mas Syamsul, saya kasih hasil desain saya ke dia. Jadi dia nggak perlu nulis kata-kata di undangan lagi karena uda ada.

After the dummy is done, saya mikir cute juga hasilnya.. Meskipun dalam hati kecil saya masih ngomong “this is not your invitation style”. Dan ada satu hal lagi yang sebenernya bikin bête, kertas concorde sebagai dasar undangannya nggak bisa kalau dibikin warna abu-abu, bisanya putih atau krem. Dua-duanya nggak match sama tema kewongan saya yang silver purple ini. Saya pilih putih aja, biar nggak terlalu jauh sama temanya.

Dan Papa Mama saya approve.

Jadilah…

Nah, pas selese transaksi, Mas Syamsul baru bilang kalo diantara customernya cuma saya yang punya banyak ide untuk undangan dan memasukkan personal preference saya kesana. Biasanya para pembeli dia itu nggak mau pusing sama detail, pokoknya terima jadi aja sesuai contoh undangan. Beres. Itu artinya saya cerewet ya mas ya? *tersenyummalusambilketipketip

Dan adek saya pun komentar, kemarin dia liat ada mbak-mbak pesen undangan dengan cara milih contoh undangan yang dia suka, nulis di formulir tentang informasi apa aja yang perlu ditampilkan dan langsung bayar down paymentnya. Tanpa ada drama kayak undangan kakaknya.. Hohoho….

Terlepas dari segala drama yang terjadi, saya kasih 10 jempol buat Mas Syamsul, buat kesabaran dan diskonannya. *clapclapclap

The drama queen,

reANNfi

Calon Guest Book

Sebelumnya saya pernah cerita kalau pengen membuat printilan-printilan kewongan sendiri. Saya sudah menyerah untuk urusan membuat undangan, tapi nggak buat yang lain, kayak buku tamu pernikahan. Hehe..

Awalnya, karena sering gugling (enak ya jadi pengantin masa kini, apa2 udah ada di internet *wink) situs pernikahan terutama Martha Stewart Wedding, saya jadi pengen punya dan membuat buku tamu sendiri. Ada beberapa ide Guest Book yang nyantol.

GB-FotoUcapan

GB-FotoUcapan

GB-Fingerprint Colorfull

GB-Fingerprint Colorfull

GB-Puzzle

GB-Puzzle

And I looove the finger print one. Cumaaa karena tamunya banyak, kayaknya sulit deh direalisasikan. Apalagi di Indonesia gituu, orang-orang pada belum familiar dengan yang seperti ini. So, I decide to make the easy and simple one. This is it…

Cover Buku Tamu

Cover Buku Tamu

Ini untuk covernya. Ditengahnya ada karikatur saya & my hubby to be. Lucu ya? *muji sendiri… Rencananya mau bikin 6 buah buku. Jadi, 3 buah untuk cover warna abu-abu, 3 lainnya pake warna ungu.. Cuma belum tau mau pake kertas fancy jenis apa. Mau hunting dulu di toko kertas.

Buku Tamu WB 1

Buku Tamu WB 1

Ini isinya. Per halaman ada 10 kotak untuk diisi sama tamu. Maunya dicetak di kertas concorde biasa warna putih yang dijual di Gramedia. Trus tinggal dijilid di percetakan aja.  Selesai.

Kalau udah jadi beneran, saya upload lagi potonya yaaaa….

Souvenir Oh Souvenir

Yuhuuuuu…. 2 months on the way, undangan kawinannya belum pesen (udah sih sebenernya, tapi masih dibikinin dummy nya dulu dan itu belum jadi. Hehe..). Berita baiknya sih, souvenirnya udah siap dan tinggal di bungkus biar keliatan cantik.

Souvenir yang saya pesen itu berupa tas blacu dipadu dengan batik.
Dari dulu, saya keukeuh nggak mau souvenir yang berupa barang pecah belah kayak gelas, tempat lilin atau lampu teplok. Soalnya saya pernah trauma, pernah dikasih gift kayak begituan, eeee karena packaging nya nggak oke tiba-tiba jatuh dan pecah ditengah acara kawinannya. Duh! Lagian koleksi gelas hasil souvenir kawinan di rumah saya sudah bejibun, males aja mau nambahin. Hehehehe…

Sooo, setelah survey di internet dan Pusat Grosir Surabaya (PGS), I fell in love with a souvenir bag from jiro wedding craft. Saya minta dikirimi contoh souvenir bag dari dia, nama pegawainya Mbak Nana. Mama saya suka. Yaaa, langsung pesen sih, 600 biji. Biar lebih mureh juga *budgeting nih budgeting*

Nah, misunderstanding nya ada di sini. Setelah barangnya nyampe dan ngecek isinya,, baru sadar. Lhooo, kok beda sama samplenya. Yang ini lebih kecil. Emak saya juga agak bete, “kok begini? Apa dikembaliin aja? Atau uangny dipotong?” Aduuuuh *jambakjambak rambut sendiri.

yang bawah yang sample yaaa

yang bawah yang sample yaaa

Saya langsung confirm donk ke mbak Nana. Penjelasannya datang agak lama (semakin jambak-jambak rambut). Tapi,,, ternyata e ternyata.. Barang sample yang dia kirim emang beda sama yang saya pesan. Katanya itu udah ditulis di surat jalan yang datang barengan si sample. Hah?!! Ada ya? Saya sih ingetnya ada surat emang, tapi pikir saya itu kuitansi makanya langsung dibuang. Oops!… barang sampelan itu lebih besar dan lebih mahal. Tapi ukurannya pas. Nggak terlalu besar atau kecil. Jadi waktu nerima barang contoh, saya nggak ngukur itu berapa kali berapa, saya pikir sama ajalah, so langsung menunjuk “mbak, pesen tas yang ini, yang kodenya ini, 600 biji.” Udah. Nggak taunya beda sama ukuran sama yang disample. Lhadalah…*cueknya kumat

Tapi, ya sud lah, diterima aja. Hehehehe… Ya iyalah, masak ya dikembaliin. Nanggung, udah pesen banyak juga.. Lagian, kalau diliat-liat imut juga tasnya, bisa untuk tas kosmetik atau tempat mukena. *menghibur diri

Setelah sedikit kekacauan itu, saya ngasih satu jempol buat jiro wedding craft. Maksudnya, terlepas dari kebegoan dan kecuekan si pembeli. Mbak Nana dan team mau merespon dengan sabar segala macem kecerewetan saya. Tenggang waktu pembuatan plus pengiriman cuma satu bulan. Dan hasil jahitannya juga rapi. Batiknya dibikin beragam juga, jadi ntar tamu bisa milih. Oke lah…

Packagingnya biasa doang sih, dibungkus plastik trus dipitain. Biar bisa dikempit (bahasa apaan dikempit itu..) langsung sama tamunya. Plus irit biaya. Teuteup ya inget budgeting.

Yang mbungkusin kita sekeluarga. Artinya Papa, Mama, Saya sama Adek gotong royong ngelipet, ngasih pita, masukin plastik dan diiket kawat + ucapan terima kasih. Meski saya cuma mau dan bisa gunting-gunting pita. Ha!

Trus, ucapan terima kasihnya pesen di Anugrah Print (calon vendor undangan saya). Harganya Rp.15.000/100 buah. Sama mas Anugrahnya dikasih lebihan 50 buah. Hehehe.. Makasih ya Mas…
Ini dia penampakan souvenir saya. Jreng.. jreng….

My souvenir

My souvenir

Pita dan kawatnya warna silver, kartunya warna ungu *wink

Vendor:
1. Jiro wedding craft
Website: http://www.jiroweddingcraft.com
Lokasi: Yogja
2. Anugrah Print
Lokasi: Jl. Sindujoyo, Gresik (Daerah Pasar Gresik)

3 Months to go

Pas ngeliatin kalender, baru nyadar kalau kita (aku dan koko) 3 months to go to our wedding day. Yeay….. Exciting trus lemes. Hehehe… Gimana progress persiapannya nih? Printilan-printilannya pada belum fix.. Masih bingung juga buat akad, bikin baju sendiri atau minjem ke periasnya. Undangannya gimana (desainnya apa, sapa aja yang HARUS diundang, nyetaknya mesti berapa), kan pengaruh ke catering tuh. Trus seserahan dan angsulan belum semuanya dibeli, belum ngurus surat ke KUA juga… Aaaaa!!! Sooo many things haven’t done yet. Sampe jadi senteres (baca: stress) sendiri. Sampe kemarin pas tutup buku kantor, kerjaanku banyak yang juga. Termasuk pas ngadepin klien atau temen sekantor. Bawaannya emosi melulu. Huhuhuhu..

Kalau udah begitu, biasanya langsung buka laptop, trus nonton Running Man. Yihaaaa!!!! Acara itu sukses bikin aku ketawa ngakak.. Asli.

Akhirnya aku mutusin buat mempersiapkan diri aku aja, fisik dan batin (eaaaaaaaa…)
Kalau fisik, mulai rajin luluran dan ngencengin facial daily routine. Jadi sekarang harus rajin maskeran dua hari sekali dan pakai serum tiap malam, biar kulitnya lebih smooth. Trus kayaknya mau ngerubah pola makan juga, selama ini kan aku nggak terlalu suka sayur dan buah. Kalau dipikir-pikir, selama ini pola makanku kebanyakan kombinasi karbo-protein. Hehehe.. G sehat banget. Mau diet juga bingung, diet apa. Pengen ikutan food combining ala Erikar Lebang, tapi aku nggak kuat kalau pagi sarapannya buah doang tanpa karbo. Lambungku langsung cenut-cenut. Jadi targetku, cuma memotivasi diri harus lebih banyak makan sayur dan buah. Samaaaa… (ini yang susah) jreng-jreng…. olahraga. Yup, aku nggak terlalu demen olahraga sih. Apalagi yang olahraga permainan itu.. Bulutangkis, sepakbola, tennis, basket. You named it lah, aku nggak jago sama sekali. Renang juga ogah, takut kelelep (alasan apa iniiih…). Jadi satu-satunya olahraga yang aku kuasai cuma lari dan jalan cepat. Hehehe….

Gimana mau kalori dan lemaknya ilang??? Ya itulah…  Sayah tidak akan mengeluh lagi.

Seringnya nih, dalam satu minggu itu aku rajin sit up, jogging, squat, de el el (hasil guglingan dengan judul “bagaimana cara membentuk tubuh”). Tapi minggu berikutnya si setan males bangkit lagi. Ya nggak exercise lagi deeeeeh *wink

Jadi saya berjanji di tahun dua ribu tiga belas ini, saya akan lebih rajin berolah raga.

(catet ya, udah aku bold juga tulisannya… Biar termotivasi. Hup! Hup!)

Fisik selesai, kalau batin??? Jauh-jauh hari Emakku udah bertitah: Aku harus rajin puasa Senin-Kamis dan harus khatam Al-Quran sebelum hari-H.
Kata beliau, masak yang disuruh khataman orang lain, kan yang mau nikah kamu bukan tetangga..
Ooops,,, hehehehe… Oke deh, mama… Aku nurut deh.

Hwaiting!!!!

Yang senteres,
reANNfi

Menyerah saja

Setelah sebulan berkutat dengan aneka konsep DIY untuk undangan, buku tamu, desain mahar… Aku menyerah.

Yang undangan aku serahin ke tenaga profesional a.k.a. teman kerja yang ahli perdesainan ajah. Udah bikin berulang-ulang di Corel Draw tetep aja ada yang kurang *sedih.. Emang nggak terlalu bakat kreatif sih. Hohoho….

Untuk scrapbook mahar, udah direncanain mau ikutan kelas di Paperland Grand City. Biar ada yang mbimbing gitu bikinnya..

Tapi buat buku tamunya, masih lanjut. Meski nggak tau covernya ntar dibikin kayak apa…

Ini postingan yang random. What. Ever.

reANNfi

Berburu Seserahan (Part 2: November & December)

Acara cicil menyicil seserahan masih berlanjut. November itu ada diskonan Charles & Keith di Grand City, langsung aja kesana bareng Rara (temen kantor) untuk berburu sepatu. Setelah acara antri mengantri dan nyobain berbagai macam model, dapet sepasang heels warna abu-abu yang cantiiik banget. *ketawa puas.

Desember ini lebih banyak lagi “tangkapan”ku, kayak ikan aja. Hehehe.. The Body Shop ngadain acara Green Fair di Tunjungan Plaza. Ada diskonan dan berbagai macam harga khusus untuk produk-produknya. Plus, kalau kesananya bawa botol plastic kemasan kosmetik bekas, kita bisa dapet bibit buah sirsak. Lumayanlah buat ditanem dirumah sebagai tanaman obat. Kan katanya daun sirsak punya manfaat mencegah kanker, mungkin buat siapa yang butuh gitu bisa minta (nunggu tumbuh dulu ya tapi. Hehehe..)
Back to the topic, di TBS beli Amazonian Lily Body Mist, Olive Body Butter, Earth Lovers’ Apricot & Basil Body Shop. Ini yang buat seserahan, aku pilih ketiga barang itu selain baunya yang soft juga warna kemasannya yang senada hijau kekuningan. Biar matching gitu.. Selain itu masih belanja belanji lagi buat keperluan pribadi.

Truuus, pas lagi jalan-jalan ke PGS nemu mukena cantik dari katun Jepang atau apa gitu. Adem dan cantik karena ada aksen bordiran warna maron dipinggirnya. Beli deh.
Minggu depannya, aku nemenin Mama ke JMP buat beli seragam Mama sama Besan alias Mamanya Koko, 2 adik cewek kita sama para among tamu. Untuk among kita pesen di Toko Hasil, brokat berbordir plus kain bawahannya warna ungu *wink (tema weddingku silver – purple)
Buat para emak en the sisters, aku milih beli di InStyle, bagus-bagus sih barangnya. Agak nggak adil sih, tapi wajar donk, kan yang bikin acara. Hehehe.. Hasilnya dapat sepasang warna ungu tua untuk ibu-ibu dan kebaya emas + pink untuk seserahanku. Hohoho.. Tapi kebaya yang buat dek adek itu belum beli karena nggak nemu model yang pas.

Nah, hari Minggu kemarin, aku, Mama, Oci (adek aku) janjian sama Mama mertua dan Yoan (adekny si Koko) di JMP. Rencananya mau beli kebaya si Oci+Yoan sama seragam keluarga capeng cowok. Sekalian ngambil pesanan seragam keluargaku. Masih di Instyle, terpilihlah brokat jepang ungu muda untuk dua adek2 itu. Secara (versi mereka) masih muda, jadi minta warnanya yang seger-seger gitu.. Hehehe..
Next, nyari seragam. Muter-muter, dilantai dasar itu ada toko (lupa namanya) lagi obral kain brokat 33rebong permeter, bagus lagi. Kelihatan anggun dan mahal. Si Tante akhrinya milih yang itu.
Perburuan berlanjut ke PGS, rencana awal mau lihat-lihat kotak hantaran dan tas untuk kardus makanan pengajian. Cuma survey aja sih, masih belum bisa mutusin mau pakai yang mana. Disana beli handuk Terry Palmer untuk seserahan dan angsulan. Dapet jarik juga untuk seragam dan seserahanku. Yang seragam pakai motif Parang dan untuk seserahan pakai motif Kamaratih Ratu atau apa gitu. Sebenernya masih ada motif Sido Mukti, Sido Luhur sama Wahyu Temurun, yang biasa dipakai untuk pengantin. Tapi nggak matching sama kebaya emas+pink ku jadi dipilihlah yang ratih-ratihan itu. Artinya kalau nggak salah supaya bisa memiliki sifat-sifat seperti ratu. Amiin.
Dideket toko yang jual jarik itu, ada toko baju koko untuk sholat. Aaaaa, jadi keinget deh, sekalian beli buat angsulan si Koko (ini yang the real KOKO, yang atas kan menunjuk ke baju #infogakpenting).. Dia udah wanti-wanti, maunya baju yang warna putih. Jadi terkesan bersih dan suci gitu buat dipakai sholat. Iya deh.. Dapet juga baju koko lengan pendek, putih dengan bordiran abu-abu. Pokoknya dia banget deh.

So, itu tadi resume perburuan hantaran pernikahan dua bulan ini. Masih kurang banyak sih..
Seserahan: jilbab + sandal untuk kebaya, jilbab + baju untuk sehari-hari (sengaja nggak takbedain antara baju main dan kerja, karena kalau kerja aku pakai baju main. Hehehe), perawatan wajah + alat perlenongan.
Angsulan: celana kain + kemeja kerja, jeans + kaos main, sepatu, sabuk sama parfum. Untuk sarung, tinggal minta ke Papa yang punya koleksi sarung banyak  Sementara sajadah, kita juga ada beberapa stock yang dikasih saudara-saudara yang abis haji atau umroh. (Gak bondo amat sih. Hehehe..)
Tapi kan masih bisa dicicil, nunggu si Koko ada waktu kita belanja bareng untuk sisanya.

Baiklah, sekian laporan dari saya untuk singyourmind. (ala reporter dari radioku)

Love,

reANNfi

Berburu Seserahan (Part 1 – Dating With Mother in Law)

Oktober kemarin, Mama Mertua ngajak aku untuk nyicil belanja barang-barang seserahan. Berdua di hari kerja, jadi aku ambil cuti. Beliau ngajaknya ke Pasar Atom. Hah? Sebenernya aku nggak terlalu sering belanja disana kecuali buat beli DVD bajakan drama Asia. Hohoho..Tapi karena beliau familiar sekali dengan Pasar Atom, yaa aku ngikut aja deh…

Bingung mau beli apa di Atom. Secara kalau baju, nggak ada yang masuk keseleraku. Disana tempatnya dress-dress yang buat Cece-cece sama Meme-meme. Nggak ada yang buat Umi-umi to be (Hah?!! Hehehe) Makanya aku nggak pernah beli baju di sana. Mukena juga, lebih banyak pilihannya di JMP atau di Gresik. Sepatu apalagi.. Hmmm.. Tapiii,,, pas jalan-jalan lewat di lapak-lapas tas, jadi inget kalau Pasar Atom itu surganya tas bagus. Cihuy. Emang unyu-unyu tasnya, jadi pengen beli semuanya deh. Tapi yah, aku harus menguatkan iman (apaan sih..), jadi tetap aku harus memilih… Setelah menghabiskan waktu pindah-pindah toko, pilih-pilih tas, berbingung-bingung ria. (aaaa…. Ini lucu… yang itu bagus…..), dapetlah tas lucu hasil rekom dari Mama Mertua. Hehe..

Then, beli underware, diajaklah aku ketoko undies langganan beliau. Disana beli 3 pasang atasan dan bawahan (nggak usah dijelasin ya ini apa. *wink) merek Wacoal. Sempet nyobain korset juga. Yang bagian atas pas, tapi nyesek bagian pinggul. Huhuhu. Ya mau gimana lagi sih, udah keturunan punya pinggul gedhe, mau exercise kayak apapun ya paling turunnya sedikit.

Muter-muter lagi buat nyari baju tidur, ditanyain sama Mama Mertua biasanya pakai apa kalau tidur? Baby doll katun, satin atau yang batik. Aku jawab sih, terserah aja. Lagian, nggak mungkin kan aku minta dibeliin lingerie sama beliau. Bisa shock dia. Hehehe..

So, kita keluar masuk ketoko batik soalnya si Mama itu nyari batik yang merek Kencana Wungu. Katanya sih berkualitas bagus, sementara aku mah kalau batik ngeliat motifnya nggak liat merek. Hehehe. Terbukti, aku udah tertarik sama satu baju terusan alias daster gegara motifnya yang kemesir-mesiran gitu. Bagus. Akhirnya beli dua malah, satu yang daster itu yang lain two pieces pilihan Mama. Yeay…

Nah, berhubung di bulan Oktober itu lagi ada Sale di Mall se-Surabaya, di acara belanja kali ini selain dapet diskonan juga dapet gift dari Pasar Atom sesuai dengan nominal belanjaan. Aku dapet tempat minum plastik (sempet ngarep yang merek Tupperware sih. *banyak maunya).

Jadi itulah hasil perburuan kali ini, kita nggak bisa muter-muter lagi soalnya si Mama ada janji sama temen-temennya. Untuk barang-barang yang lain, aku disuruh beli sendiri ntar bisa dirembes ke beliau. Soalnya kita berdua tau, nggak bakal mungkin ngajak si Koko yang “alergi” sama Mall dan Pasar. Terpaksalah aku harus belanja sendiri. Nevermind lah tan.. Aku sih seneng-seneng aja, secara sering keluyuran sendiri *wink

*love*

reANNfi