a little thing called happiness

Pas lagi browsing blog sendiri (iyeee..) baru sadar sudah berapa bulan purnama yak diri ini terjembab dalam kemalasan ngeposting sesuatu? Hahaha…

Bukannya malas atau nggak punya bahasan sih.. Sebenernya banyak banget, cuma ya itu kalau mau review produk, saya lagi gampang ganti merek (hehehe.. tergantung racun) dan kalau pengen curhat jatuhnya malah jadi negatif. Yup, setelah “kejadian” itu bawaan diri negatif mulu. Mau nulis cerita dapetnya malah cerita sedih, penuh amarah dan sengsara. Belum lagi temperamen yang jadi gampang curigaan, iri, ngeluh tentang hal-hal  yang sebenernya nggak penting-penting amat. Gampang sensian. Wuaaaat!!!!!

Iyes, negatif banget ya saya 😦    Apa mungkin juga terpengaruh dari hasil test pack yang (masih) selalu negatif. LOL..

Pada akhirnya saya dalam taraf kehidupan: LELAH. Bukan lelah hidup trus pengen suicide. Bukaaaan. Alhamdulillah nya, meski sempat didera kekalutan hidup yang luar biasa, saya nggak ada perasaan pengen mati atau gimana. Mungkin karena saya sadar masih banyak produk skincare yang belum dicoba #eh

Saya sadar bahwa Allah ngasih hadiah yang jauh lebih besar daripada masalah saya.

One of them is a little thing 🙂 Yes, makhluk kecil. Si bayik.. Aini, atau AIN.

Ain

Dia bukan anak saya sih (meski sebenernya ngarep banget. Heee). She is my niece from my paternal cousin. Kebetulan tinggalnya di sebelah rumah orang tua saya. Dulu waktu awal pindah, si Ain ini belum lahir. Dan anak pertamanya si mba itu cowok yang udah lumayan gedhe. FYI, entah kenapa saya lebih sering gampang jatuh cinta sama bayi cewek. So, begitu dia lahir, langsung deh jadi kesayangan nggak cuma saya tapi serumah
(plus adek, orang tua).

Dari umur beberapa hari sampai di usia sembilan bulan, hampir tiap hari dia pasti main ke rumah. Entah untuk digendong, dikudang (aduh, bahasa Indonesianya apa ya?), disuapin sampai dibully. Wkwkwk.. Maksudnya, saya sama si Koci-koci seneng banget ngedandanin dia pake bandana, pita trus difoto. Padahal si Ain suka sebel dipakain bando. Hahahaha..

Dan ternyata kehadiran dia bikin negatitivity saya berkurang banyak lho.. Malah mungkin uda abis. Amiin. Hehehe…
Saya lebih sering happy dan ketawa (as should be..). Hidup saya lebih banyak ngurusin Ain dan kehidupan saya sendiri (bukan lagi si…    Heee).

Ya mungkin bener ya kata orang, bahwa punya bayi itu selain bikin capek (well countless sleepless nights, gerak sana sini..) tapi sebenernya  lebih banyak senengnya sih. Ya kali saya nggak ikutan kekurangan bobok karena menyusui *rolling eyes*

Saya bersyukur banget Allah ngasih kebahagiaan “kecil” lewat si Ain. She bring back my old self *joget joget*    Yah semoga bisa segera diberi Ain sendiri sama Allah yes?? Amiiin..

Dan sekarang, saya suka buru-buru pulang biar bisa main sama Ain sebelum dia bobok. Emak-emak banget yaaaa.. Hehehe..

Ain n Me

PS: wait for my bunch of products review ^_^

a joyful and cheerful me,

reANNfi